Senibina

Tangki Basilika yang Besar Dibangunkan dari Reruntuhan yang Diselamatkan

Tangki Basilika yang Besar Dibangunkan dari Reruntuhan yang Diselamatkan

Semasa kerajaan Rom, Istanbul moden, Turki akan menjadi lokasi Konstantinopel. Di bawah kota ini, Romawi, dan kemudian Kerajaan Byzantine membina sistem tangki yang luas untuk menyimpan air minum bagi penduduknya.

Yang terbesar dari takungan simpanan bawah tanah ini adalah Basilica Cistern, dan ini adalah pemandangan yang luar biasa untuk dilihat. Ditugaskan oleh Maharaja Justinian I di532 AD,ia adalah Panjang 140 meter dan Lebar 70 meter. Sebilangan besar tiang di seluruh tangki diselamatkan dari runtuhan di sekitar kawasan itu, kemudian diangkut di bawah tanah untuk menahan kota di atas.

Bagaimana tenaga kerja dikumpulkan untuk membangun tangki raksasa ini tidak diketahui dengan pasti, tetapi teks-teks sejarah nampaknya menghasut 7.000 hamba digunakan untuk menyelesaikan labirin bawah tanah ini. 336 tiang marmar individu berdiri di bawah tanah sehingga ke atas kota, masing-masing berukuran 9 meter.

LIHAT JUGA: HIPOGEUM, TEMPEL YANG TIDAK DI BAWAH DI MALTA

Lima puluh dua tangga batu menuju ke perigi yang dikelilingi oleh tembok batu api setebal 4 meter. Lebih 100,000 tan air boleh diadakan di bawah tanah di sini, walaupun ia tidak lagi digunakan untuk simpanan air.

Basilica Cistern yang luas telah mengalami beberapa pengubahsuaian dalam sejarahnya, dengan yang besar dilakukan pada abad ke-18 dan ke-19. Beberapa ciri seni bina yang paling terkenal yang terdapat di perigi adalah dua kepala Medusa yang diukir raksasa.

Asal-usul kepala ini tidak diketahui, tetapi diyakini bahawa asal-usulnya dihancurkan dari bangunan di sekitar empayar untuk digunakan sebagai penyokong tiang.

Setelah Istanbul jatuh ke penaklukan kerajaan Uthmaniyyah di 1453, tangki itu dilupakan. Sekitar 100 tahun kemudian, dikhabarkan telah dijumpai oleh seorang sarjana Belanda yang menyiasat dakwaan bahawa penduduk tempatan dapat memperoleh air dari baldi melalui lubang di ruang bawah tanah mereka.

Setelah dijumpai semula, penduduk tempatan mengubah perairan bersejarah itu menjadi tong sampah, tetapi kemudiannya dibersihkan dan dipulihkan. Pada tahun 1987, Basilica Cistern dibuka kembali kepada orang ramai, dan kini menjadi lokasi tarikan utama ke kawasan ini.


Tonton videonya: VIRAL! Aksi Heroik Polisi Ganjal Truk Rem Blong dengan Motor Patroli - BIM 0605 (Disember 2021).