Inovasi

Lelaki Sampah Diganti dengan Robot

Lelaki Sampah Diganti dengan Robot

Dalam projek yang dibiayai oleh Volvo, pelajar kolej berjaya merancang prototaip sistem pengumpulan sampah automatik sepenuhnya. Bekerja sama dengan drone yang meninjau kawasan itu, robot pengumpulan sampah beroda menavigasi ke lokasi tong sampah. Dengan menggunakan LIDAR bersama dengan sensor jarak dan gerakan lain, robot dapat dengan bebas menavigasi rintangan.

Sistem trak dan robot bahkan dapat mengesan pergerakan dan mati secara automatik sekiranya keadaan berbahaya berlaku. Dinamakan JALAN untuk ROberasaskan bot Aautonomi RDengan menggunakan teknologi ini, teknologi ini baru mulai terbentuk dan mungkin membuat pekerja sampah keluar dari pekerjaan mereka.

Pelajar dari Penn State University di Amerika Syarikat, Chalmers University of Technology dan Mälardalen University di Sweden semuanya telah bekerjasama dalam projek ini untuk membantu membawa kecekapan dan automasi ke dalam pasaran pengumpulan sampah.

"Di dalam Volvo Group, kami menjangka masa depan dengan lebih banyak automasi," kata Per-Lage Götvall, ketua projek untuk Kumpulan Volvo.

Inilah cara kerjanya: Mula-mula drone terbang dari atas trak sampah dan meninjau kawasan yang menunjukkan lokasi setiap tong sampah. Data ini dihantar tanpa wayar ke komputer on-board yang kemudian menghantar robot pengumpulan. Seterusnya, robot menuju ke tempat tong sampah, dengan berhati-hati mengelakkan halangan dalam perjalanan.

Sebaik sahaja mesin tiba, seperti penggelek di laci, lengannya memanjang dan mengangkat tong sampah. Mereka menarik kembali dan robot menyimpan tong sampah untuk dikutip di bahagian belakang trak. Lihat video di bawah ini untuk melihat lebih terperinci mengenai teknologi baru.

Jangan risau robot secara tidak sengaja mengira anak anda sebagai sampah dan memasukkannya ke dalam trak sampah, sistem akan dimatikan jika ada yang bergerak terlalu dekat. Walaupun prototaip robot mungkin kelihatan belum sempurna pada masa ini, pembangunan yang ketara dijadualkan akan berlangsung pada separuh pertama tahun ini. Oleh Jun 2016, prototaip yang berfungsi sepenuhnya akan dipasang di salah satu trak sampah syarikat kitar semula Renova.

"Projek ini menjanjikan peluang besar bagi pelajar kami untuk tidak hanya terlibat dengan projek kenderaan canggih, tetapi juga untuk membantu menentukan bagaimana masyarakat akan berinteraksi setiap hari dengan sistem robotik," kata ketua pasukan Penn State, Sean Brennan.

Persoalannya masih ada sejauh mana robot baru dapat berfungsi dalam persekitaran penuh lalu lintas yang sangat pelbagai. Satu pekerjaan masih ada di industri ini, iaitu pemandu lori sampah. Namun, dengan perkembangan dalam kereta memandu sendiri, teknologi dapat diterapkan untuk akhirnya menghilangkan kebutuhan akan pekerjaan ini juga.

Autonomi dilakukan di sekitar kita, dan sementara desakan untuk pekerja robot menarik, ia telah banyak membimbangkan keselamatan pekerjaan mereka.

LIHAT JUGA: ROBOT BOLEH DILAKUKAN DI SELURUH DUNIA

Pekerja robot kemungkinan besar akan lebih murah daripada alternatif manusia, dan bagaimanapun, mereka tidak menuntut kenaikan gaji. Walaupun begitu, kita semua dapat melihat sebagai nenek moyang pemimpin robot masa depan kita mulai terbentuk.


Tonton videonya: CARA MANCING DI ES UMPAN APA? MESTI PAKAI IJIN MANCING (Disember 2021).