Industri

Bunyi Turbin Angin - Fakta atau Fiksyen?

Bunyi Turbin Angin - Fakta atau Fiksyen?

Turbin angin bersendirian berhampiran Bergen di Jerman (Gambar: Jason, Flickr)

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, industri angin di seluruh dunia terpaksa mengalami protes terhadap pembinaan ladang angin darat (dan luar pesisir). Pada mulanya, aduan berkenaan dengan kesan visual, tetapi kebelakangan ini kebisingan turbin angin juga menjadi sumber utama aduan. Secara kolektif, tahap penentangan ini sudah cukup, dalam banyak kes, untuk menggagalkan pembangunan ladang angin di kawasan-kawasan tertentu.

Namun, adakah benar-benar ada bukti yang menunjukkan kebisingan, jika benar-benar turbin angin menghasilkan apa-apa kepentingan sebenarnya, adalah masalah besar? Tinjauan demi tinjauan ilmiah mengenai perkara tersebut telah menolak cadangan tersebut setelah dilakukan analisis yang panjang dan teliti.

Menurut GE, pengeluar beberapa model turbin angin darat dan luar pesisir, jarak terdekat dengan turbin angin ke rumah adalah kira-kira 300 meter atau lebih. Pada jarak ini, turbin angin akan mengeluarkan tahap kebisingan 43 desibel, yang lebih rendah daripada kebisingan yang dihasilkan oleh penghawa dingin rata-rata (50 desibel) sementara kebanyakan peti sejuk mengeluarkan bunyi sekitar 40 desibel. Paras kebisingan ini turun hingga 38 desibel pada jarak 500 meter. Keith Longtin dari GE Renewable Energy mengatakan bahawa kebanyakan kebisingan latar mencapai tahap 40-45 desibel, yang bermaksud bahawa bunyi dari turbin angin akan benar-benar tenggelam olehnya.

Anda akan berfikir bahawa maklumat seperti itu dari pakar industri dan saintis cukup untuk mengatasi masalah ini, tetapi seperti yang kita lihat dari penolakan perubahan iklim di seluruh dunia, jika ada, maklumat tersebut diabaikan sepenuhnya oleh mereka yang berpotensi untuk menggiling.

Mereka yang membuat aduan mengenai bunyi turbin angin berpendapat bahawa mereka mengeluarkan bunyi dari pergerakan bilah melalui udara atau dari hab mekanikal yang menghasilkan elektrik. Hujahnya mengatakan bahawa pergerakan bilah dapat menghasilkan bunyi berayun atau berdenyut sementara hub mengeluarkan suara merengek atau menjerit.

Suara memudar dengan jarak, mengikuti Undang-undang Inverse Square, undang-undang fizik yang telah terkenal sejak 17ika abad dan pada dasarnya berkaitan dengan suara yang berasal dari sumber yang berbeza, seperti turbin angin. Pada hakikatnya, pada jarak dua kali ganda dari sumbernya, kekuatan suara berkurang menjadi seperempat. Menggandakan jarak mengurangkan kekuatan hingga kesembilan. Empat kali jarak mengurangkannya menjadi keenam belas, dan seterusnya. Ini bermaksud bahawa pengukuran suara dari turbin angin pada jarak satu kilometer atau lebih sangat rumit. Pada gilirannya, ini menunjukkan bahawa aduan mengenai kebisingan dari turbin angin pada jarak 5 kilometer atau lebih sangat tidak mungkin memiliki zat apa pun, menurut Undang-undang Inverse Square dan prinsip pelemahan, yang menetapkan bahawa udara menyerap tenaga dari gelombang bunyi , sesuatu yang meningkat sekiranya terdapat habuk atau kabut di udara.

Malangnya, pengadu sering kali menuduh saintis akustik yang digunakan oleh industri angin untuk menilai tahap kebisingan sebagai 'kepentingan tersendiri', dan dengan itu keberatan untuk menyangkal aduan mengenai kebisingan ketika menyiasat masalah tersebut. Sebagai contoh, laman web Windbyte berpendapat bahawa tindak balas yang tepat adalah dengan menggunakan doktor dan penyelidik yang berpengalaman dalam menganalisis bunyi frekuensi rendah dan kesannya terhadap tubuh manusia, terutama berkenaan dengan koklea dan gangguan tidur.

Jenis kebisingan yang paling sering dikaitkan dengan ladang angin, menurut pengadu, dikenali sebagai Amplitude Modulation (AM). Istilah ini pada dasarnya digunakan untuk menggambarkan turun naik tahap kebisingan, menyebabkan kebisingan 'swish' 'whoomph' atau 'thump' umum, yang mana yang menentang turbin angin mendakwa berkaitan dengan kelajuan putaran bilah. Pada tahun 2007, Jabatan Tenaga & Perubahan Iklim (DECC) menugaskan Hayes McKenzie Partnership dan University of Salford untuk menyiasat fenomena ini melalui tinjauan aduan kebisingan ladang angin yang disampaikan kepada pihak berkuasa tempatan. Pada tahun 2009, data tinjauan dikeluarkan, menyimpulkan bahawa sejumlah besar aduan kebisingan dapat dikaitkan dengan AM.

Ladang angin di UK (Gambar: Steve P2008, Flickr)

Keluhan yang biasa berlaku mengenai AM adalah mengenai ladang angin Den Brook di Devon, yang mana syarat perancangan khusus mengenai AM dilampirkan sebagai sebahagian daripada persetujuan yang diberikan kepadanya pada tahun 2009. Ini mengikuti dua pertanyaan umum, yang kedua di antaranya menyaksikan perbincangan yang luas masalah kebisingan. Keadaan Den Brook AM menyatakan bahawa pengusaha ladang angin mesti, dengan perbelanjaannya sendiri, "menggunakan perunding yang diluluskan oleh pihak berkuasa perancang tempatan untuk menilai sama ada pelepasan kebisingan di kediaman pengadu dicirikan oleh modulasi amplitud yang lebih besar daripada yang diharapkan". Sekiranya berlaku, penentangan terhadap ladang angin ini gagal memenangkannya, dan pembinaan projek itu dimulakan pada tahun 2015. Walaupun begitu, ada yang berpendapat bahawa syarat perancangan yang dilampirkan pada persetujuan, keadaan kebisingan Den Brook AM, mungkin berguna dalam menilai sama ada ada masalah kebisingan atau tidak.

Dr Lee Moroney dan Dr John Constable, menulis di laman web Yayasan Tenaga Diperbaharui (REF), setelah meneliti beberapa data yang dikumpulkan oleh tinjauan Hayes McKenzie, berpendapat bahawa keadaan kebisingan Den Brook AM berpotensi digunakan untuk menilai dugaan angin kebisingan turbin jika ia disahkan terhadap data SCADA (Pengawasan Pengawasan dan Pemerolehan Data), yang secara automatik dikumpulkan dari setiap turbin, dengan asumsi data ini dapat diakses. Masalah utama adalah bahawa terdapat banyak kontroversi mengenai apakah AM dapat dibezakan dengan berkesan dari kebisingan lain di persekitaran setempat.

LIHAT JUGA: Kincir Angin Kincir angin: Mengapa kebakaran turbin angin berlaku dan apa yang boleh dilakukan mengenainya

Bagaimana negara-negara lain di seluruh dunia bernasib baik dalam mengkaji isu ini?

Pada tahun 2014, Health Canada mengeluarkan laporan berjudul Wind Turbine Noise and Health Study: Ringkasan Hasil. Kajian ini menyimpulkan bahawa kualiti hidup sebahagian besarnya tidak dipengaruhi oleh ladang angin. Ia menolak pelbagai tuduhan bahawa turbin angin menyebabkan gangguan tidur, pening, tinnitus, migrain dan sakit kepala, tekanan darah tinggi dan diabetes.

Beberapa aduan menyangkut dugaan inframerah, yang dapat digambarkan sebagai hasil daripada osilasi akustik dengan frekuensi di bawah bunyi yang dapat didengar (16 Hertz). Pada hakikatnya, ia tidak dapat didengar oleh manusia. Laporan oleh Agensi Perlindungan Alam Sekitar Australia Selatan (EPA) yang diterbitkan pada tahun 2013 mendapati bahawa tahap inframerah di lokasi yang berdekatan dengan ladang angin tidak lebih tinggi daripada tahap di lokasi yang lebih jauh dan sepertinya tidak ada sumbangan yang dapat dipercayai terhadap tahap inframerah dari ladang angin . Ini disokong oleh penyelidikan lain dari Persatuan Perunding Akustik Australia yang mendapati bahawa tahap inframerah yang berdekatan dengan ladang angin berada di bawah ambang persepsi manusia dan di bawah had yang diterima sekarang. Penemuan serupa telah diperoleh oleh Jabatan Kesihatan Victoria di Australia, Hideki Tachibana, Profesor Emeritus di University of Tokyo dan Badan Alam Sekitar Bavaria di Jerman, antara lain.

Ladang angin Albany di Australia Barat (Imej: Lawrence Murray, Flickr)

Jabatan Perlindungan Alam Sekitar Massachusetts juga menemui sedikit bukti mengenai apa yang disebut sebagai ‘sindrom turbin angin’, dan tidak ada bukti ‘angin turbin berkelip’ yang menyebabkan kejang atau penyakit lain.

Penjelasan yang paling mungkin untuk semua ini hanyalah cadangan, kesimpulan yang dicapai oleh Crichton, F. et al dalam kajian yang diterbitkan dalam Health Psychology. Kajian itu mendapati bahawa sukarelawan yang sihat, mengakses maklumat mengenai kesan fisiologi inframerah yang diharapkan, cenderung melaporkan gejala yang berkaitan dengan maklumat tersebut. Oleh itu, masalah ini hampir pasti berkaitan dengan jangkaan psikologi. Atau secara lebih sederhana, kecenderungan di kalangan individu yang mudah terpengaruh untuk 'bimbang diri mereka sakit', fenomena yang dikenali sebagai 'nocebo'.

Hanya ada satu perkara terakhir yang perlu dibuat di sini. Di mana penyelenggaraan turbin angin telah diabaikan, memang ada kemungkinan bahagian-bahagian kerja mengeluarkan bunyi yang tidak menyenangkan. Namun, itulah yang anda harapkan, seperti halnya mesin lain

Dengan turbin yang diselenggarakan dengan baik (sebahagian besarnya), sekarang sudah cukup jelas, setelah dilakukan kajian berulang di seluruh dunia, bahawa kebisingan turbin angin bukanlah masalah yang harus dipandang serius.


Tonton videonya: Episode 2 Instalasi Turbin Angin (Disember 2021).